Tidak harus menjadi “orang sesat” atau harus piknik sana sini dulu, biar dibilang punya pengalaman dan wawasan yang tinggi.

Imam Madzhab dan para ulama Salaf banyak yang membahas firqoh-firqoh sesat tanpa harus piknik dulu ke mana mana. Dari dulu sampai meninggal, manhaj beliau tetap istiqomah di atas manhaj Salaf Ahlus Sunnah wal Jama’ah.

Imam Ali dan Ibnu Abbas mentahdzir dan mendebat Khowarij dan Syi’ah, tanpa perlu harus piknik dan kongkow-kongkow temenan dulu dengan orang Syi’ah dan Khawarij biar dikatakan pergaulan dan wawasan nya luas.

Demikian juga Abdullah bin Umar yang mentahdzir Qodariyah.

****
Emang ente nanti kalau ingin nambah wawasan dan ilmu mengenai Dajjal, harus gaul dan temenan dulu ama Dajjal gitu?

Kagak kan?

Advertisements