Kalau kita hidup hanya untuk “menunggu” kematian, maka apa bedanya dengan orang kafir?

Tapi kalau kita hidup untuk “mempersiapkan” kematian, maka ini baru muslim yang kuat Aqidah nya.

Advertisements