Jadi ikhwan fillaah,
apakah kita sepakat bahwa isbal itu termasuk hal yang kita boleh untuk toleran atasnya?

Menganggap bahwa itu bukan termasuk perkara manhaj dan aqidah?

Advertisements