Ada kisah yang pernah kami baca bahwa Syaikh Ibn Baz rohimahulloh, mufti Saudi pada zamannya, berkata bahwa dari 40 kali haji yang pernah beliau kerjakan, beliau hanya berharap agar ada 1 saja yang mabrur.

Masya Allah. Padahal beliau itu mufti Saudi. Beliau ketuanya para ulama pada zaman beliau. Jadi tentu saja beliau berhaji dengan penuh landasan ilmu dan sunnah. Bahkan beliau juga termasuk orang yang memberikan fatwa-fatwa seputar umroh dan haji.

Namun walau begitu, beliau tau bahwa diterima atau tidaknya suatu amalan itu adalah rahasia Allah. Itu saja walaupun amalan kita benar dan sesuai dengan sunnah. Apalagi jika tidak sesuai sunnah?

Maka dari itu, jangan langsung membanggakan diri jika kita sudah beramal. Kita masih belum tahu apakah itu diterima Allah atau tidak. Kita tidak tahu atau kadang kurang jujur apakah amalan kita itu benar-benar iklash karena Allah atau tidak.

****
Tapi di sini yang kami soroti itu bukan dari aspek itu. Yang kami soroti adalah perbandingan kita dan syaikh ibn Baz dalam masalah Haji.

Beliau saja yang sudah berkali-kali haji masih berharap seperti itu. Sedangkan kita yang pergi ke Mekkah dan lihat Ka’bah aja kadang belum pernah, kok malah males-malesan belajar masalah manasik haji.

Kita aja yang daftar antrian hajinya bisa bertahun-tahun, sehingga paling kita hanya bisa haji sekali saja. Emang yakin sekali aja bisa langsung mabrur?

Pede amat!

Makanya paling tidak kita nyicil-nyicil saja belajar masalah manasik haji. Nyicil masalah belajar saja toh keilmuan kita juga mungkin kagak bakalan nyampe seperti Syaikh ibn Baz.

Makanya jangan males. Yuk, mari kita mulai belajar yuk.

Advertisements